Sunday, March 15, 2009

hati.. jiwa.. otak


2 3 4 menjak ni.. n3 aku ntah pape.. n3 aku sebenarnya kosong, 0, zero.. sekarang aku mahu pulihkan jiwa.. mari..

hari tu.. aku lihat indahnya mendung.. hati tak indah pun tika merenung ke langit..
hari tu.. aku rasa nyamannya hujan.. jiwa tak nyaman pun tika ditimpa titik nya..

hari tu.. aku perhati tenangnya ombak.. otak tak tenang pun tika aku sentuh airnya..

hati memberontak.. mujurlah sabar menjadi benteng.. jika diikutkan.. terlalu ramai yang terluka..

jiwa sakit.. mujurlah ketenangan dipanggil sudi bertandang.. jika diikutkan.. terlalu ramai yang menangis..

otak celaru.. mujurlah logik menjadi pilihan.. jika diikutkan.. terlalu ramai yang menjerit..


hari ini.. aku cuba merenung indahnya mendung.. yaa memang indah..
hari ini.. aku cuba rasai nyamannya hujan.. yaa memang nyamnan..

hari ini.. aku cuba perhatikan tenangnya ombak.. yaa memang tenang..


hati sabar.. tidak ada yang terluka

jiwa tenang.. tidak ada yang menangis

otak logik.. tidak ada yang menjerit


semua bergantung mereka bertiga.. semoga iman menjadi tonggak kehidupan.. insyaALLAH..

45 comments:

niz said...

ulang lagi lah...

kubelari kehutan..belok ke pantai...terus je jamban...sakit pweot...tapi perut ku tak boroi...aku memang best...

setery said...

kau bagaikan lilin yang membakar diri, namun kau tegar kerana kau tahu di kelilingmu memerlukan cahaya dari tubuh kecilmu..

adakah kau harus lari ke pantai.. bkan ke kolam renang?

fikirkan wahai teman..~

Ishida Kuchiki said...

n3 penganggur mmg gitu eh??!
don wori budget utk anje ayang da readykn da..
sok g post opis ambik cek k..

niz said...

adakah dia bertubuh kechil...ahhhhh...aku semakin keliru. kecil kah?

ombak...ombak..itu tidak jahat. tapi ngeri juga tengok ongbak. ganas. aku benci. ganas. aku seram. menitik peluhku.

setery said...

kecil tubuhnya namun besar maknanya.. manakan tahan untukku merenggut dasarnya lantas merembes keluar cucuran limpahan lavanya..

biarkan.. biarkan dia.. aku tidak sanggup lagi.. hentikan ombak itu jika kau mampu.. kerna pasir tidak tertahan lagi dipukul olehnya..

oh.. aku gulam gulana.......

niz said...

oh...aku benci gulam mee...serbis lambat dan kapot.....oooohhh..aku kiciwa....

pecah kata, pecah gelas..
sudah baca, harap balas....

army4war said...

niz4war & shytoon:
woi.. woi.. ini n3 sadis laa sadis.. tak pernah blaja sastera kee haaaa~ (nasir bilal khan).. aku dulu spm dah wajib ambik sastera.. tu pasal aku tere dari korang..

setari-aku tau ko paham n3 ni miyahahaha...

ishida kuachi - tu sebab anje sayang ayang.. auuwww~ (yes.. yes.. berjaya taktik dapat alaun penganggur)

setery said...

tepuk dada tanya hati,

aku bagaikan bintang di angkasa, kau bagaikan angkasa itu, terima kasih kerana membiarkan aku membanjiri ruangmu, memberi cahaya kerdil kepada manusia di bumi..

namun kadangkala, aku juga pandai merajuk, aku menghilang di balik awan, tidak kusinarkan cahaya kerdil ku ini utk yg lain, di kala itu moga bulan memberikan senyuman pada semua :)

renung2kan dan selamat beramal!

niz said...

jika kau bintang, biarlah aku menjadi tahi bintang.
ku muncul sekali dalam bejuta hari....
kedatangan ku dianggap bencana....dianggap bencana....ku terima segalanya....

setery said...

jangan merendah diri sendiri, kerna kau tahu itu tidak benar.. ramai manusia menanti kehadiranmu, rasa beruntung dpt melihatmu, lalu mengukir impian menggelapkan pandangan lalu menyampaikan impian itu padamu dengan harapan Tuhan bisa mendengar dan melaksanakan impian mereka..

Silolo said...

aku fenin~!

k migha~! sekshi nye k migha dlm gmbr ituewww~! ahaks..
:P
aku pon dah start x suke GM.. huhu sebis lmbt tp mknn dier sedap~! huhu

army4war said...

tiada bencana sebenar yang Allah wujudkan.. semua bencana adalah petunjuk kepada makhluk lain dan untuk menerima hikmah sebalik kejadian alam.

tak perlu memencil diri untuk sesuatu yang dirasakan benar.. penerimaan orang tentang sesuatu perkara adalah subjektif.. kita hanya perlu mainkan watak sebenar di atas entas.. semoga menerima oscar dari yang MAHA ESA..

niz said...

kenapa harus aku menjadi modus operantis untuk kamu-kamu meminta impian. bukahkah kamu punya tuhan. yah! terus sahaja kepada sang Pencipta. aku terkesima. aku hanya lah bolak bolik permainan mereka....hadir ku dikata indah..tapi seketika.

army4war said...

shiela- hati i memang shekshi.. auww~ suka kuey teow GM.. miyahahaha...

army4war said...

jika pernah merasa diri indah juga satu nikmat dunia..

biar mata hati sekali pun mencerca diri tidak seindah mana..

yaa kita punya Tuhan.. hiduplah demi Dia.. indahlah kita di mata Dia..

insyaALLAH..

setery said...

hadirnya kamu cuma seketika, yg kekal tentulah Sang Pencipta.. makanya kita harus lah menyerah diri.. sudah.. cukup sudah.. jangan di sebut sebut lagi.. biarlah hanya kita yang mengerti..

embun yang dingin pun takkan terasa kedinginannya jika kita tidak seteru dgn angin yg datang menderu..
api yang hangat pun takkan terasa kehangatannya jika kita tidak menjana kehebatan semarak api cinta dalam rasukan ablasa..

hanya keliwon mengenal ju on.~

niz said...

sudah...aku bukan keliwon. aku ingin menjadi pelangi. hadir ku berwarna warni. walau seketika.

hidup ini tidak ubah seperti seorang musafir yang sedang bernaung dibawah sebatang pohon, yang sebentar kemudian pergi meninggalkan pohon itu.

sungguh metofora. jika mau musafir, sila solat jamak..bukan jimak ya...

setery said...

di mana pendirianmu yg kukuh bagaikan pokok oak yg tumbuh di melata? seketika kau adalah tahi bintang (najes) dan seketika pula kau adalah pelangi. tunjukkan asalmu.. buka topeng operamu.. kau bukan pelakon pentas phantom of the opera..

dunia umpama neraka, hidup ibarat lelayang (ntah bila nak pegi main wau kat taman layang2.. cis)

niz said...

aku adalah pelakon. pelakon jalanan. dimana bumi dipijak, disitulah aku harus berpesta pentas. jika kau sangki akan pentas mainan ku...aku akan pergi...salam maaf permisi ku undur diri...toilet kat mana?

dunia! alam fana! ahhhh...aku kecundang...

army4war said...

kenapa api dianggap pemusnah dan digeruni.. jadikan ia penyemarak.. jadikan dia pembakar yang sangat hebat.. jika hati jiwa dan otak tidak mampu mengaitkan api itu sendiri dengan kehebatan.. kamu perlu belajar dengan alam.. jangan tanya aku, kerana aku masih mahu mengenal apa itu kehidupan.. tetapi yang pasti, aku masih ada sifat ingat kearah yang semua orang ingin kecapi.. mari sama2 beriring tangan ke arah itu. jangan lah kamu cuba melepaskan tangan2 yang sudah sedia terpaut.. jauh sekali menolak mereka ke belakang.. aku suka meriah.. jangan hilang satu pun.. aku sayang semua..

setery said...

jangan kau undur diri sebelum selesai tanggungjawabmu. buktikan kemampuanmu. laksanakan semua yg terbatil di bebanmu.

akan ku hentikan tawaku jika itu mengguris perasaanmu..
akan ku hamburkan tangisanku jika itu mengukir senyum mu..

namun jika kau mahu belok ke toilet, kite ke toilet mekdi aja, jangan ke toilet petronas. biarkan mira sorg2 kat toilet tu. haha

niz said...

maaf...aku tidak bisa berpegangan tangan dengan beliau. bukan muhrim. aku sangsi. aku sangsi. aku manusia serba kekurangan. aku hanya musafir di tanah Tuhan. aku tidak bisa mengenal mnsa pasir, mana kaca, mana intan. disaat ini - semua nampak seakan sama. namun..kuserahkan segalanya apa sang Pencipta. ku juga yakin pada hati ku. tidak dengan akal ku. ku masih mahu berpimpin tangan dengan prajurit - bersama bintang - bersama haiwan.

haiwan? eyuuuu!

setery said...

aku rela memimpin tanganmu.. maka berjalan kita beriringan.. berhiking kita beriringan.. aku ingin lagi hiking bersamamu..

kumasuk ke burgerking, tiada akaunku,
kumasuk ke kfc tesco, local networkku,
kumasuk ke curve, tiada tempatku,
kumasuk ke ikano, tiada kafemurahku,
akhirnya kita menempel di satu sudut di ruang itu..

kau menghirup vanilla, aku menghirup coklat.. pasti tercemburui 2 rakan kita yang hanya mampu mendengar, tidak menghirup..
terima kasih.. terima kasih atas minuman percuma itu,,

marilah kita seiringan lagi,,
aku, kau, dia dan haiwan itu..
menuju puncak!

army4war said...

jika mahu membelok ke hutan mahupun ke pantai.. lalu menyanyi kau.. pastikan melodi itu indah di pendengaran.. indah itu terpulang pada yang menerima nyanyian itu.. tapi sebagai si penyanyi.. cuba memberi yang terindah.. kerana tanggungjawap yang diperkatakan tadi bukan untuk orang yang kita sayang.. tetapi, orang membenci juga berhak menerima merdu itu.. cuma jangan tinggalkan aku sorang dalam toilet petronas.. sebab aku ingat sebelah ada orang.. rupanya aku sorang.. hampeh..

niz said...

tidak ku perlu hirupan duniawi itu. aku sudah puas menghirup tawa mu. kehadiran mu. tangis mu. keluh kesah mu.

aku rela berpegangan tangan. tapi pakai losyen dulu ya. tangan mu kasar seperti katak puru. aku terkesima. menolak dengan tanda hormat. disebalik kotak ciptaan manusia yang asyik dc tak sudah.

sudah makhluk berjanggut itu katakan berkali-kali. bisikan sahaja aroma suara mu di tepi kotak ciptaan manusia itu... kalau masih takbur. kalau masih dingin...

setery said...

lepaskan genggammu jika kau rasa telapak ini kaasar.. bohongi dirimu sendiri tidak mengakui kelembutan telapak ini, bukan diriku yang aku banggakan, tapi losyen berjenama luar negara yang aku agungkan..

hayunkan tanganmu jika kau ingin bersamaku lagi.. lemah lututku menyaksikan aroma nan terbentang gagah perkasa itu.. jauhkan diriku dari nyanyian itu, lenyapkan aku dari makhluk janggut itu..

biarkan.. biarkan aku sndiri.. jangan kau tangisi kepergianku lagi..

army4war said...

jeritan belum tentu boleh membuat ku bangkit berdiri.. tetapi bisikan pasti aku pertimbangkan untuk bangkit berdiri melihat dunia.. semuanya terletak di bahu aku sendiri... jeritan atau bisikan adalah sama jika dilihat pada sudut yang betul.. janganlah kau hanya mahu tangan yang mengapai2 ini dipaut.. tetapi cubalah belajar memaut tangan yang sedang menggapai.. kerana sebenarnya tangan kita adalah kedua2nya..

bluefrog© said...

bila sampai ke pantai.. lihat lah.. fatamorgana yang sayup.. itu adalah umpama penceritaan satu lagi dari diri kita.. hati yang berbicara.. kerana di dalam nya ada manikam yang indah.. luahkan ke permukaan..

jangan kata toilet belok ke kiri nampak mekdi..

niz said...

jangan kau pergi tinggalkan aku menggapai pelangi sendirian. jangan kau coba hancurkan hati ku ini. hati yang baru mendapat cahaya abadi. hati yang baru mendapat gps full bateri. jangan kau turutkan egomu. .. kau akan terkapai lemas sendirian di PD...

alang alang menyelok pocket...biar sampai genggam syiling...untuk membayar toll....

kembalilah kasih. kembali pada diriku. hidupku sepi tanpa kehadiran mu....aku merayu...batin ku menjerit...dahaga kan belaian mu...

setery said...

maaf kalau semua tidak berjalan seperti yang kita mahu..
kadang kita berharap.. tuhan akan menunjuk jalan kita dan membuka sedikit tabir rahsianya..
seperti matahari yang terbit di timur dan terbenam di barat..
atau seperti waktu yang tidak pernah terhenti..
rasa aku akan slalu dekat dgn mu..
sepi bicara..
betapa sempitnya waktu..
betapa terasa besarnya cinta..
jikapun aku percaya ada hidup setelah mati
kita tidak akan pernah bertemu lagi..~

army4war said...

hidup ini indah jika menerokaan itu ada hasilnya.. jangan hanya mempersoal sesuatu yang kita tak pasti, kerana persoalan yang sudah pasti juga perlu untuk meyakinkan lagi diri ini.. hati manusia ini rapuh.. ungkapan "kita saja yang tahu hati kita" tidak semestinya tepat.. kerana kita perlu ingat.. cermin diri adalah rakan sekeliling.. jagalah cermin2 itu untuk kesenangan kita melihat diri sendiri.. apa salahnya drive thru tanpa kenderaan.. mekdi tak memilih pelanggannya kaya atau semikin.. ingatlah!!

setery said...

kita slalu mencuba untuk menghargai hidup agar hidup lebih bererti..
meskipun kecil tapi embun adalah petanda datangnya musim semi..
suara burung atau bunyi yang indah
adalah bukan pilihan..
keduanya akan slalu ingin kita nikmati..
jika aku harus memilih, aku tidak akan memilih kerana angin akan selalu membawa lagenda cerita kita yang akan selalu berakhir bahagia..

hanya waktu yang bisa merenggutmu dari aku............~

niz said...

...jangan kita menjadi layang-layang...atau wau di padang sasar. hanya mengikut rentak si angin. alunan deras, kita ke kiri. alunan indah, kita ke kanan.

lekas tempikkan!! tempikkan kepada si jaguh yang memegang benang. kawal tangan mu. kalahkan si angin. kawal minda mu. tentukan arah tuju lelayang itu...

gunakan hati mu. manfaatkan akal mu. kerana Tuhan memberi hati dan akal itu bersebab....

kekiri pun engkau berlari..kekanan pun engkau membelok..kau akan kembali kepada ku bebintang di langit..tatakala malam indah menjelma.. kau akan kembali kepadu si prajurit...jika kau tewas di medan perang...kau akan kembali ke zoo si.....eh...dia pasti pulang ke kali....

setery said...

tertutup sudah pintu, pintu hatiku..
yang pernah dibuka waktu, hanya untukmu..
kini kau pergi dari hidupku,
ku harus relakanmu walau aku tak mau..

berjuta warna pelangi di dalam hati
sejenak luluh bergeming menjauh pergi.. tak ada lagi cahaya suci
semua nada beranjak, aku terdiam sepi

dengarlah matahariku suara tangisanku..
ku bersedih karna panah cinta menusuk jantungku..
ucapkan matahariku puisi tentang hidupku..
tentangku yang tak mampu melakukan waktu..
dengarkanlah kau matahariku..
dengarlah matahariku suara tangisanku..
ku bersedih karna panah cinta menusuk jantungku..

(oppss ter taip lagu matahari)

niz said...

Di sebalik kalbu yang semakin layu
Terbenam rasa rindu terkunci suara hati
Tiada siapa tahu

Dimanakah kasih tak seperti dulu
Kata kau sayangkan ku benarkah itu

Walau kehadiranku hanyalah sementara
Bukan salahmu sayang kira kau jatuh cinta
Akan ku pergi jauh takkan kembali
Salam maaf permisi ku undur diri

Kini ku bersara dengan langkah baru
Menyisi luka ini
Kekasih... sekeras aku terhiris kerna kamu

Ku tinggalkan cinta Kisah yang berlalu
Kisah kenangan kita Hanya kau tahu

Walau kehadiranmu bagaikan menghiasi
Bukan caraku sayang harap engkau mengerti
Pemergianku ini tak ku relai
Salam maaf permisi ku undur diri.......

setery said...

saya nak teka..

salam kekasih dari nadia?

yed said...

ape kau merepek ni setaannn...

niz said...

betol seteri. satu markah. tfuh! terlepas u kena poco-poco. wan la..kasi lagu ni. i terus layan tak sudah.

setery said...

Engkau yang cantik
Engkau yang manis
Engkau yang manja
Selalu tersipu
Rawan sikapmu
Di balik kemelutmu

Di remang kabutmu
Di tabir mega-megamu
Ku terlihat
Dua tangan di balik punggung mu

Madu di tangan kanan mu
Racun di tangan kiri mu
Aku tak tahu mana yang
Akan kau berikan padaku

(wan bagi jugak)

niz said...

lagu ni bakal kita duet-kan di malam yang hening. di tempat bakal kejadian. dalam suasana yang serba penuh dengan kasih sayang yang tak berbelah bahagi....ye awak....purrrrrrrrrrr...purrrrrrrrrrrrrr....

setery said...

purrr purrrr..
jgn lupa dgn iringan tarian shuffle
dari anak muda tempatan..
bercirikan wajah wanita pan asian..
memakai sweater ber hood jenama kurang dikenali..

kita bakal menggegarkan seluruh marina!
(bukan over kondifen)

niz said...

purrr purrrr...
semoga tiada yang iri
akan bakal semualajadi
pemberian Ilahi...

kita bakal menggegarkan seluruh marina!
(juga bukan over kondifen)

army4war said...

aku dah sakit kepala lutut dah mengarang sastera yang makin mengganas di blog aku nie..

harap dengan alasan ni, aku tak perlu buat tarian shuffle.. sebab kepala lutut aku dah tenat pk sastera.. hahaha..

setery said...

jangan begitu sayang..
bulan ini bulan sastera..
esok lusa ntah di mana hilangnya..

jangan lepaskan pegangan itu..
genggam eratlah dan menyatu..

yang sulit itu fikiranmu..
yang difikir adalah selulitmu..

tepuk tangan, tanyalah kaunter pertanyaan..

p/s: tarian shuffle tetap ON ok..
kalo x kami campak ko di kolam renang. krkrkkrkkrkrr~

sebaliktabir said...

Hermmm.. mengapa yer, di sana sini aku lihat kacau...Aku sendiri sedang di"kacau". :-)

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin